Kuda-kudaan

batangan daun pisang dipatah-patah, ditusuk dan diikat
“hiyya… hiyya! Haisy..!”
tangan kan sigap memegang ranting dan kaki segera
mengangkangi: pukul-memukul diri
“hiyya… hiyya! Haisy..!”
kuda melompat-lompat, lompat-melompatkan diri
berlari, berkelit, berpacu, pacu-memacu gelanggang
“hiyya… hiyya… hiyya!”
kejar, kejar-mengejar waktu, merebut cahaya
pukul dan terus memukul tubuh sendiri


kuda-kuda, kaujadikan dirimu kuda, berpacu waktu
berjingkat, melompat-lompat, lompat-melompatkan kaki
kaki sendiri
“ayo, terus! kejar… kejar! bunuh!”
suara menggelegar
pukul dan terus memukul
lompat dan terus melompat
lari dan terus berpacu
ringkik dan terus meringkik
tak lelah mengejar kepastian, mengejar mimpi-mimpi
“ayo, ayo..!
terus, terus!
pacu, pacu!
ringkik, hik hik hik
ayo, terus pacu!
meringkik!
kaupukul diri sendiri
kaulompatkan kaki sendiri
kaupacu nafas sendiri
kauringkikkan suara sendiri!

kau sakit sendiri
kau cape sendiri
kau sesak sendiri
kau parau sendiri!
sendiri, kau kudakan dirimu
kau larikan diri, lari dan terus melarikan diri
kau bangga: kau Raja, kau Perkasa, kau Penguasa, 
kau Pahlawan!
“hiyya! Hiyya! Hiyya! Haisy…!
terus! 
semakin laju, pukul dan terus melajukan pukul
hik hik hik 
tikam!
tikam-menikam diri, bunuh!
dan kau pun mati!
sendiri…



0 comments:

Post a Comment

SILAHKAN TINGGALkAN TANGGAPAN DI SINI